Jumat, 26 Februari 2010

Funny With Fany


Biasa,
hari hari yg biasa
sebagai mahasiswa biasa
sampai akhirnya datang seseorang yg tidak biasa
sampai akhirnya selalu terdengar bunyi hp di pagi hari

Dia,
dia adalah malaikat putih yg selalu membangunkan ku setiap pagi
membangunkan ku dr mimpi2 indah tentang dirinya
selalu mengingatkan ku untuk menjalankan kewajiban ku pd Yang Maha Kuasa
hari2 ku terasa berbeda setelah dia ada
Dia,
dia membawa 100 senyuman disetiap hari2 ku




"August 22nd 2009"

Bukan karna ini ku rapuh
Bukan karna ini ku jatuh
Tak kan pernah aku menyerah

Telah lama ku coba diam
4 tahun semua terpendam
Dan akhirnya...
Aku bahagia

Kudo Jantan, Sebuah cerita aneh masa SMA


Klo lu pikir cerita Kudo Jantan ini sama ama cerita Kambing Jantan-nya Radithia Dika, lu salah cuy. Dibilang mirip, kagak... dibilang g mirip juga kagak. Cerita si radith lebih ke cerita-cerita lucu dan sedih tentang kisah dia ama cewe nya. Klo Kudo Jantan ini lebih ke penyaluran hobi baru gw, nulis g jelas. Tapi mirip nya cuma hubungan jarak jauh antara si Kudo dengan gebetannya si Kudkud antara Padang dan Bandung. Klo dipikir-pikir, emang g elit sih klo dibandingin ama si radith yang antara Jakarta dan Australia. Kayaknya lebih seru cerita si radith ama cewe nya. Tapi coba lu baca dulu, trus comment deh, terserah lu mw comment apa....ok?

Tahun 2006, si Kudo yg masih culun dan katrok sekolah di SMA 1 (Sekolah Menengah Aissssskudo 1) yg terletak di kawasan yang sangat mendukung, Pasa Bendi. Maklum aja klo si Kudo masih culun, soalnya baru tamat SMP dia memutuskan masuk ke sekolah yang muridnya ganteng2 dan cantik2 smua, cuma dia yang berwajah kayak kudo seperti namanya. Sempat syok dengan keadaan ini, semester 1 Cuma dilalui dengan biasa2 aja.

Nah, cerita nya mulai dari semester 2. Waktu itu, dengan tampang pas2an si kudo sempat terlalu percaya diri suka ama cewe. Cewe ini cantik banget menurut penglihatan kudo yang udah buta ama cinta....(alaaaahhhh leeeebay). Dia g mikir klo tampangnya yang kayak kudo pantes ama cewe yg segitu cantik. Nama cewe itu si Kudkud. Siapa yg g mw ama si kudkud yg cantik dan pinter. Masalahnya....ya masalah klasik lah, si Kudo g berani bilang klo dia suka ama si Kudkud. Klasik bgt lah pokoknya, g ada nyali, pengecut. Ragu jg sih ngasih judul cerita ini Kudo Jantan, soalnya ga ada jantan2 nya sih si kudo. Ya jadilah si Kudo nyimpan perasaannya sampai...... g tw kapan lah.

Kebetulan waktu itu sekolah ngadain Study Tour, tapi menurut si kudo sih ini namanya jalan2, Cuma jalan2, dan g ada pikiran untuk nembak si Kudkud. Ahhhh payah lu Kudo. Padahal moment nya bgs bgt waktu itu. Dia malah sibuk sendiri main2 g jelas ama temen2 nya yg g jelas jg. Padahal waktu itu si kudkud sebenarnya juga suka ama si Kudo. (tuh kan, gw bilang jg apa...). Nah, yg paling parah waktu si Kudkud ngajak duduk bareng di bis waktu mw pulang. Udah malam, duduk b2, remang2, g ada yg liat (oppss.... g gt juga cuy...) pokoknya udah duduk b2, ada pengamen yg nyanyiin Kejujuran Hati-nya Krispatih, gileeee abis lah (sumpah dh gw g ngarang, coba dh lu bayangin...). TAPI, si Kudo tetap kayak kudo yang aneh, bengong2 g jelas, padahal si Kudkud udh nunggu si Kudo buat nembak dia. Ya udah lah, si kudkud kecewa. Tapi si Kudo tetap Kudo yang g nyadar itu semua.

Itu baru awalnya cuy, abis ini lebih seru lagi (menurut gw). Salah satunya, abis study tour itu ada 2 cowo yng nembak si Kudkud. Tapi tetap aja antara 2 orang cowo itu g ada si kudo, tw dh dia kemana. Sialnya 2 cowo itu ditolak ama si Kudkud, gara2 si Kudkud ada hati ke si kudo kali yee??? Mungkin jg. Si cowo pertama(sebut saja Aziz) ditolak, nyerah, terima keadaan. Beda ama cowo kedua (sebuta aja sule). Si sule jg ditolak, tapi g mw nyerah, malah si sule ngunciin si Kudkud di kelas sampe si Kudkud mw nerima dia, parah g tuh... tapi tetap aja hati si Kudkud masih buat si Kudo, dasar si Kudo nya aja yg bego. Abis itu hubungan si Kudo ama si kudkud jadi lebih dekat walaupun si Kudo masih tetap kudo aneh dg egonya. Si Kudo jg pernah berantem ama si Sule ( cowo k2 td) gara2 si sule cemburu ngeliat si Kudo terlalu dekat ama si Kudkud. Awalnya si Kudo yg culun dan pengecut beruntung karena dibantuin ama temen2nya. Tapi pas sore, waktu jam olahraga, si Kudo abis deh di mamam ama si Sule di WC sekolah.

Wah...episode 2 nya nanti dl yah,,, buntu gw

Selasa, 23 Februari 2010

Hargai Yang Kau Miliki

Selasa pagi, gw bangun dengan detak jantung yang lumayan kencang diiringi hembusan nafas yang tidak beraturan. Gw liat jam di handphone menunjukkan sekitar jam 8 lebih 17 menit. Tanpa pikir panjang gw langsung bangun dari tempat tidur dan berlari menuju parkiran motor di kos-kosan gw. Alhamdulillah, itulah kata pertama yg keluar dari mulut gw pagi itu. Gw liat motor gw masih ada di parkiran.
Ternyata gw hanya bermimpi. Tapi kali ini bukan sekedar bunga tidur, soalnya terlihat realita yang sangat jelas di mimpi tersebut. Di mimpi itu, gw kehilangan motor saat lagi makan di sebuah warung. Dan kejadiannya di jatinangor. Kita semua tahu bahwa tingkat kriminalitas di jatinangor sangat tinggi, termasuk pencurian motor. Sehabis makan di sebuah warung, gw langsung mengambil motor yang gw parkir di pinggir jalan. Tapi kemana motor gw? Lenyap begitu saja. Kepanikan mulai berputar-putar di otak gw. Gw g tw harus melakukan apa, dan saat itulah gw terbangun dari mimpi itu.
Mungkin ini terjadi akibat salah gw jg. Mungkin Tuhan mengingatkan gw karna lebih memilih tidur daripada menjalankan shalat shubuh. Padahal cewe gw udah ngebangunin waktu itu, tapi gw lebih memilih bersenang-senang dengan selimut dan bantal gw di pagi yang cukup dingin itu.Mungkin juga Tuhan ingin mengingatkan gw untuk lebih menjaga apa yang udah gw punya sekarang.
Coba deh pikir, kita akan merasa takut kehilangan jika kita sudah mempunyai sesuatu. Bisa berupa barang, keluarga, bahkan pacar sekalipun. Kita pasti akan merasa takut kehilangan jika sudah mempunyai hal2 tersebut. Contoh aja gw, dulu sebelum punya motor gw ga pernah was2 takut kehilangan motor. Ga ada beban yang mengganggu pikiran gw. Apa yang harus gw takutin, punya aja ga. Tapi sekarang, karena udah punya motor setiap malam pasti muncul perasaan was2 thd motor tersebut, takut hilang lah, rusak lah, dsb.
Ini ga terbatas hanya pada barang saja, bisa jadi hal ini terjadi pada pacar kita. Dulu sewaktu lagi jomblo, pernah ga terpikir atau punya perasaan takut kehilangan seorang pacar?? Pastinya ga lah ya, gimana mw taku, punya aja ga. Sekarang, bagi kalian yang udah punya pacar, pasti pernah muncul perasaan takut kehilangan orang yang kalian sayang. Takut dia ga sayang lagi, takut dia selingkuh lah, dan mungkin banyak ketakutan2 lain yg kalian rasakan.
Contoh lain misalnya, ada tmn gw yang tidak begitu akrab dengan ibunya. Hal ini disebakan karena dia tidak pernah punya waktu yang berkualitas bersama ibunya. Ibunya yang sibuk dengan kerjaan dan tidak memiliki waktu untuk anaknya. Tmn gw ini memiliki seorang ibu tapi dia tidak pernah merasakan rasa memiliki. Pokoknya interaksi antara mereka berdua sangat jarang. Sampai akhirnya sang ibu dipanggil Yang Maha Kuasa.saat itulah muncul penyesalan dan rasa bersalah yang amat besar. Sekarang apa yang bisa diperbuat, ga ada gunanya meratapi penyesalan. Untuk itu, berusahalah bagaimanapun cara untuk menjaga apa yg kita miliki agar tidak hilang.
Jadi, walaupun mimpi yang gw alami bisa dikatakan sebagai mimpi buruk, tapi setidaknya ada hal positif yang bisa gw ambil dari mimpi tersebut. Gw lebih sayang dan berjanji untuk tetap menjaga apa yang telah gw punya. Gw ga mw suatu hari menyesal karena telah lalai menjaga apa yg udah gw punya. Karena menurut gw, kita akan merasa sangat memiliki ketika apa yang kita miliki itu TIDAK ADA.

Sabtu, 20 Februari 2010

Malaikat Putih Berkaca Mata

Kemarin, sewaktu lagi ngerjain Kudo Jantan part 6, tiba-tiba memory masa SMA terlintas di benak gw. Entah kenapa, tangan gw langsung menggerakkan mouse ke file2 foto SMA yang ada di komputer gw. Dan entah kenapa, perhatian gw langsung tertuju pada sebuah folder yang bernama “High School Never Ends”. Folder yang berisi foto-foto gw sewaktu SMA. Apapun sewaktu SMA ada di folder ini. Gw mulai melihat satu persatu. Walaupun semua kenangan masa SMA kembali muncul di otak gw, gw lebih tertarik pada sebuah foto yang didalamnya terdapat sosok seorang cewe berbaju putih dan berkacamata. Dia adalah Dilla Alfionita Sari. Malaikat putih berkaca mata yang pernah singgah di hati gw walaupun cuma sebentar.
Dilla adalah cinta pertama buat gw. Cinta pertama yang sampai saat ini masih gw simpan dalam hati gw. Cinta yang gw pendam selama setahun, baru bisa gw ungkapkan. Cinta yang menciptakan kenangan-kenangan tak terlupakan. Walaupun semua foto kenangan gw ama Dilla udah jarang gw liat lagi, memory yang ada di otak gw terlalu rapi menyimpan dan membangkitkannya lagi.
Gw yang sekarang kuliah di Bandung terpisah sangat jauh dengan Dilla yang kuliah di Duri. Gw g tau lagi harus berbuat apa supaya rasa kangen gw terobati. Gw coba menghubungi semua teman-teman SMA gw, mudah-mudahan aja punya no Hp nya Dilla. Bodohnya gw, gw g nyimpan no Hp nya waktu dia sms gw beberapa waktu lalu. Dia sms ngucapin selamat ulang tahun pas gw ulang tahun. Kebetulan ulang tahun gw jaraknya g terlalu jauh ama ulang tahunnya Dilla. Gw 22 Agustus dan Dilla 1 September. Itulah terakhir kali gw sms dia, tanggal 1 September 2009, ngucapin doa-doa yang terbaik buat dia.
Sebenarnya, gw takut semua kenangan ini kembali bangkit. Semua cerita lucu dan aneh selama gw pacaran ama Dilla. Dilla yang selalu setia menunggu gw setiap main bola dan main kartu. Dilla yang tetap sayang ama gw walaupun gw termasuk cowo g bermodal yang cuma bisa nganterin dia pulang pake angkot. Dilla yang g pernah menilai gw dari materi yang gw punya. Dilla yang selalu tersenyum buat nyemangatin gw. Dilla, cinta pertama gw saat SMA. Dilla, Si Malaikat Putih Berkaca Mata

Jumat, 19 Februari 2010

Dimana The Spirit Caries On Yang Dulu??


Senin, 17 november 2009 pukul 2.30 pagi, gw terbangun karena suara ringtone sms dari hp gw. Sms yang berisi klo hari itu ada kumpul kelompok instalasi Mankom. Tapi, sebenarnya bukan isi sms itu yang membuat gw ga bisa ngelanjutin tidur gw. Bunyi ringtone hp yang terdengar di tengah malam yang kembali membawa gw ke masa SMA, tepatnya sewaktu acara perpisahan. Ya, The Spirit Carries On, lagu yang kami, XII IS 2, bawakan sebagai penutup acara perpisahan. Lagu yang dibawakan Dream Theater dengan penuh penghayatan sehingga bisa membuat kami terdampar di sebuah alam yang sangat istimewa. Lagu yang bisa menghipnotis emosi penonton walaupun waktu itu kami cuma berlatih sekali sebelum tampil. Walaupun begitu, penampilan kami bisa dibilang bagus karena hampir semua orang yang hadir waktu itu meneteskan air mata. Lagu yang mempunyai kekuatan untuk menyatukan tidak hanya kami, tapi juga seluruh SMA 1 saat itu. Lagu yang liriknya ditulis dengan begitu indah sehingga mampu membuat gw terbangun dari tidur gw yang nyenyak.

Waktu itu kami hanya sekelompok anak-anak SMA yang masih terbelenggu ego masing-masing untuk mendapatkan apa yang kami mau. Kami Bushido 08 yang hanya berfikir untuk melewati hari dengan bersenang-senang tanpa ada beban di pikiran kami. Sekelempok anak muda yang tidak peduli klo Ujian Akhir Nasional sudah semakin dekat. Sekelompok bajingan-bajingan cilik yang tidak sedikit pun menganggap bahwa pendidikan itu adalah hal yang sangat penting. Kami hanya menghabiskan waktu dengan hal-hal yang sebenarnya ga penting dan ga berguna. Pergi sekolah hanya karena keharusan, bukan karena kesadaran dari dalam hati. Banyak hal-hal yang dilarang yang biasa kami lakukan. Ngerokok di belakang aula, manjat dinding sekolah klo telat, sampai main kartu di atas loteng kelas pas lagi upacara bendera. Tapi hanya itu, hanya kenakalan-kenakalan remaja yang masih bisa ditolerir. Tidak ada diantara kami yang melenceng dari norma yang mengikat kami seperti narkoba dan pergaulan bebas. Walaupun kami adalah anak IPS yang sejak dulu udah terkenal sama hal-hal yang berbau negatif. Selalu dibedakan dari anak IPA yang sering kali diprioritaskan oleh sekolah. Tapi tidak semua dari kami yang selalu berbuat seperti itu. Masih ada hal-hal yang bisa kami banggakan. Salah satunya adalah nilai Ujian Akhir Nasional yang tertinggi didapat oleh anak IPS, dan itu berkat kerja keras yang kami lakukan. Itu lah hal yang paling membanggakan bagi kami, Bushido 08.

Tapi, sekarang masihkah ada spirit yang dahulu mampu menyatukan kami. Spirit yang membuat kami seperti keluarga. Bushido 08 yang sekarang sudah terpisah-pisah karena kuliah di berbagai kota. Semangat yang mampu membuat gw tidak henti mengeluarkan air mata kebahagiaan waktu perpisahan. Sudah lupakah kalian dengan spirit yang dahulu mempersatukan jiwa kita??? Sudah lupakan kalian dengan seragam yang kita coret-coret pake spidol dan pilok tanda kelulusan kita???
Kemana perginya The Spirit Carries On yang kita nyanyikan dengan terbata-bata sambil meneteskan air mata bangga???

Terima kasih buat Bushido 08